Akibat Masker Hamas-Apri, Pjs Bupati Bungo Resmi Dilaporkan Bawaslu ke KASN

0

Ditulis Pada

MUARABUNGO – Pjs Bupati Bungo, Akhmad Bestari terancam menanggalkan jabatan dan kembali ke “habitatnya” di Pemprov Jambi. Pasalnya, Bawaslu Bungo secara resmi telah melayangkan surat ke KASN atas dugaan ketidaknetralitasan di Pilkada Bungo.

Diketahui, penyampaian surat rekomendasi tersebut merupakan buntut pembiaran adanya masker Hamas-Apri yang dilakukan Pjs Bupati Bungo saat melepas kontingen Federasi Arung Jeram Indonesia (FAJI) di Rumah Dinas Bupati Bungo, belum lama ini.

Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Bungo Abdul Hamid mengungkapkan, bahwa pihaknya telah memanggil Aparatur Sipil Negara (ASN) yang ikut serta dalam kegiatan tersebut.

Setelah dilakukan kajian dan pleno, pihaknya merekomendasikan hasil tersebut ke KASN. “Hasilnya kita rekomendasikan ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN),” ungkapnya.

“Kalau menurut kajian kita ada pembiaran dari Pjs Bupati (Akhmad Bestari) dengan pemakaian masker di rumah dinas tersebut. Apalagi itu adalah kegiatan pelepasan oleh Pjs Bupati,” ungkapnya lagi.

Mantan jurnalis ini mengungkapkan, surat dari Bawaslu Bungo secepatnya akan dikirimkan ke Komisi ASN (KASN) untuk tindaklanjutnya. Sebab yang berhak memberikan sanksi, kata Hamid, merupakan instansi terkait.

Menurut Hamid, melayangnya surat dari Bawaslu Bungo tersebut berdasarkan amanat Undang Undang nomor 10 tahun 2016 dan Perbawaslu nomor 8.

“Sanksinya hanya KASN yang berhak menentukan. Yang jelas kita hanya melakukan kajian dan merekomendasikan ke KASN,” tandasnya.(TMC)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini